29 Juli 2011

Foto - Foto 'Penyiksaan' Calon Juara Olimpiade

"Olahraga adalah bisnis yang serius di Sekolah Shichahai, yang merupakan salah satu dari lebih dari 300 sekolah elit, yang kontroversial, yang didanai pemerintah akademi dikhususkan untuk pelatihan generasi berikutnya dari atlet Cina", tulis Telegraph dalam laporan yang diterbitkan sebelum Olimpiade Beijing.
Pelatihan untuk olahraga dimulai pada usia sangat dini di Cina. Sebagian besar dibina di usia enam tahun dan dikirim ke sekolah olahraga khusus bersama dengan ribuan lain yang menunjukkan punya bakat. Mayoritas tidak lulus seleksi kelas tetapi bagi mereka yang lulus, mereka mendapat tekanan yang intens untuk menang. Sekitar 600 anak usia antara enam dan 18, dari seluruh Cina, penuh waktu berlatih di Sekolah Olahraga Shichahai.

Enam hari seminggu, mereka belajar di pagi hari dan melatih selama empat jam di sore hari. Orangtua diperbolehkan untuk melihat anak-anak mereka hanya pada akhir pekan, tetapi di ruangan yang terpisah, para orang tua ini membawa harapan anaknya akan menuai kemenangan dan kemewahan sebagai juara Olimpiade.

Orang tua dari atlet menjanjikan yang miskin sering diberikan sebuah rumah di kampung halaman mereka oleh biro olahraga lokal. Yang Lain hanya ingin pendidikan yang layak bagi anak-anak mereka.Shichahai telah memainkan peran utama dalam memproduksi atlet top untuk negara yang banyak memenangkan medali emas di Olimpiade.

Tetapi untuk semua keberhasilannya, sekolah, dan sistem pendidikannya, telah dituduh terlalu keras dalam mengekspos dan mendidik para calon atlet muda mereka, dan bahkan menyalahgunakan anak-anak.Pada kunjungan ke Shichahai pada tahun 2005, juara Olimpiade dayung empat kali dari Inggris Sir Matthew Pinsent mengatakan ia melihat seorang anak gadis 7 tahun yang menangis yang dipaksa untuk melakukan handstands, dan anak laki-laki dengan tanda cap di punggungnya.

Anak usia enam tahun haul kepala mereka di atas bar berulang - wajah mereka terlihat tegang seperti menahan sakit tetapi mereka tidak mengeluarkan suara. Para pelatih begitu ketat dan tidak pernah tersenyum. Beberapa pelatih dituduh sering melakukan pemukulan pada siswanya. Dalam satu kasus, Sekolah Atletik Liaoning Anshan ditemukan telah memberi doping pada murid-muridnya di usia muda 15 tahun, dengan hormon erythropoietin (EPO) dan testosteron.

Wu Yigang, seorang profesor di Shanghai University, mengatakan kepada Washington Post, "Beberapa sekolah khusus olahraga dapat disamakan dengan tidak lebih dari pabrik perakitan atlit. Mereka sering membutuhkan 6 jam atau lebih pelatihan dalam sehari. ” Banyak atlet China telah mencurahkan begitu banyak waktu mereka untuk pelatihan mereka sehingga tidak bisa melampaui pendidikan di atas kelas lima. "

Ketika anak-anak meninggalkan sekolah atletik, mereka tidak bisa melakukan apa-apa karena mereka tidak memiliki keterampilan. komisi olahraga lokal kadang-kadang memberikan pekerjaan, tetapi pada akhirnya, banyak dari mereka menjadi pekerja pabrik.Beberapa atlet dijanjikan pekerjaan sebagai polisi ketika mereka pensiun, tapi janji-janji sering diingkari. Harian China Sports memperkirakan bahwa 80 persen dari atlet pensiun Cina menderita masalah kesehatan kronis, pengangguran,dan kemiskinan akibat dari overtraining.


















11 komentar:

  1. keren,ngeri tapi mengagumkan gan..!!!
    Kapan pemerintah kita bisa punya rencana ke depan kayak gini ?? Mulai dari usia dini...
    Kalo Urus bangunan sekolah aja, masih setengah-setengah....!!!

    BalasHapus
  2. @anonim atas: mengagumkan apanya?
    ini sama aja nyuruh anak kecil jadi kuli, bakal rusak negara ini kalo ikut beginian
    emang negara ini cuma butuh atlit??
    mikir dikit dong gan

    BalasHapus
  3. kehidupan sesungguhnya bagi mereka adalah saat sudah tidak berguna lagi bagi negaranya, mau jadi apa mereka ??
    masih ingatkan mantan petinju kita yang disaat jayanya di elu elukan, saat sudah pensiun jadi satpam dan malah nekat ngedarin narkoba...
    gak perlu gitu gitu banget kalo mau nyetak atlet

    BalasHapus
  4. diusia belia mereka harusnya belajar sambil bermain...karena masa yg paling indah adalah masa kanak2...penuh dengan tawa dan bereksperimen sesuai dengan daya hayal mereka,sambil dibimbing oleh guru dan orang tua...
    Sekolah seperti ini hanya pemenuhan obsesi pemerintah dan orang tua saja,cenderung ke child abuse...

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. u/ anonim paling atas............anda melihat hal ini mengagumkan dari segi apanya????
    kuq malah anda mengharapkan pemerintah mempunyai rencana seperti ini....berarti anda mendukung rencana kekerasan terhadap anak donk...
    dimana hati nurani anda??????

    Lihat ja wajah anak2 itu..........adakah yang tersenyum????tidak.....itu karena mereka mungkin sebenarnya ga mau menjalaninnya.......


    saya saja sangat miris melihatnya.......anak sekecil itu sudah harus mengalami "latihan" (mngkin lbih tepatnya penyiksaan) untuk menjadi atlet......harusnya di usia sekecil tu mereka bermain.yaaaa, sepantasnya anak2 lah....
    tapi salah orang tua mereka juga sih...mengapa mau mengikutkan anak2nya di pendidikan atlet seperti itu (atau jangan2 mereka ga tahu kali ya klo anak mereka disiksa seperti itu)....
    lagipula ga selamannya kan seseorang akan menjadi atlet.pasti ada masa pensiunnya....


    kasihan ngelihatnya...............

    BalasHapus
  7. diatas gua. hmmmmmmmmmmmmmm
    ada benernya juga. tapi anak2 juga pasti udah bisa memilih jalannya sendiri dah kayanya. itu mungkin yang mereka mau. tapi mungkin juga ada paksaan dari orang tua. biasa lah....
    tapi gua dukung kok buat anonim 1. memang perlu. dan untuk hal atlet. baru ada sekolah jarum super doang kan yang khusus atlet bulu tangkis. mana dong yang lainnya. keren dah buat indonesia.
    #KeepSpirit

    BalasHapus
  8. Kalau memang anaknya punya bakat di situ sih bagus, tapi aku nggak percaya konsep kalau semua orang harus belajar mengenai sesuatu... Setiap orang punya bakat sendiri..
    Bukan masalah dini atau tidak, tapi apakah setiap orang bisa memakai bakatnya dengan bebas dan di tempat yang sepantasnya..

    BalasHapus
  9. Jangan masalahin anak-anaknya... Orang tua yang seharusnya bijak melihat bakat anak-anaknya... Kalau memang anaknya bakat di aerobik, kenapa nggak..

    Tapi latihannya juga harus sewajarnya juga sih.. Gambar-gambar di atas siapa tau itu MEMANG cara latian buat aerobik biarpun terkesan seperti penyiksaan..

    BalasHapus
  10. sekolah edan,

    orang tuanya goblok....

    ni sekolah apa ajang penyiksaan????

    BalasHapus

Related Posts with Thumbnails