18 Oktober 2011

Pilot TNI Menyerah, Tapi Pilot Aussie Lebih Berani

Ini cerita saat evakuasi jenazah korban jatuhnya pesawat Casa 212 milik Nusantara Buana airline di kawasan Bahorok Lalngkat SUMUT. Beritanya sangat menohok sampai2 induk koran ini tidak berani memberitakannya
Sebanyak 18 jenazah penumpang dan empat awak Casa 212-200 yang jatuh di Bukit Hulusekelem, Bahorok berhasil dievakuasi berkat keberanian pilot asing bernama Kapten Steve.
Warga negara Australia yang sehari-hari memiloti helikopter Bell 206 L milik Unindo tersebut sukses melakukan lima penjemputan jenazah, meski di tengah cuaca mendung.
Padahal pilot TNI dan SAR sudah angkat tangan dan meminta evakuasi dihentikan.
“Berikan saja saya sedikit ruang, akan saya daratkan (helikopter) di sana,” ujar Steve dalam Bahasa Inggris di Lapangan SMPN 1 Bahorok, Minggu (2/10).
Akhirnya tim mempercayakan Steve yang disewa PT Nusantara Buana Air (NBA) sejak Jumat, untuk mengevakuasi seluruh korban dari lokasi kecelakaan. Sedangkan helikopter  SAR dan TNI hanya teronggok di Lapangan SMPN 1 Bahorok.
Ucapan Steve tak omong kosong. Sekitar 20 menit setelah lepas landas dari Lapangan SMPN 1 Bahorok, Steve yang didampingi teknisi heli Bell 206 L, Wahyu, berhasil membawa lima jenazah korban ke Lapangan Turangie, Bahorok.
Satu jam kemudian, helikopter  Bell 206 L yang dipilotinya, kembali ke Lapangan Turangie, membawa tiga jenazah




6 komentar:

  1. orang indonesia gampang nyerah ckckckckck...

    BalasHapus
  2. kalo gue baca berita diatas, yg nyerah itu pilotnya doang..., bukan tim penyelamat secara keseluruhan.
    Bagaimanapun, Terima Kasih banyak buat Kapten Steve atas keberanian & dedikasinya sebagai seorang pilot profesional, bersedia mempertaruhkan diri atas nama kemanusiaan..., Bravo Kapten Steve...!!!

    BalasHapus
  3. kurang pengalaman ? kurang latihan ? kurang jam terbang ?

    nyali bisa jadi penyebabnya.


    jangan dibiasakan cari alasan, tapi cari solusi.
    jangan dibiasakan curi perhatian, tapi beri kebaikan.

    BalasHapus
  4. Rebonding Jembhoet18 Oktober 2011 12.32

    "Beritanya sangat menohok sampai2 induk koran ini tidak berani memberitakannya" induknya siapa gan, mengapa tidak berani, takut "disekolahkan" ke sukabumi atau balik papan ya? ha...ha...hah ha.... ups! hebat berarti admin termasuk sangat berani ;} sluuurps... maaaaf gan bila komen patik kurang berkenan.

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  6. Butuh Banyak Latihan TNI..

    BalasHapus

Related Posts with Thumbnails